Monday, 23 November 2015

Manusia Umpama Logam




   Seharian keluar, main dengan salji lah tujuannya. Bukan selalu dapat merasa main salji. Salji-salji yang turun dari langit itu, aku ibaratkan sebagai sesuatu yang sangat mengujakan! Sesuatu yang sangat menggembirakan. Ibaratnya aku akan selalu tersenyum pabila melihat salji-salji yang turun itu. Bila mana gembiranya aku hari itu, bukan bermakna aku lupa terus dengan hal-hal yang lainnya. InshaAllah, moga Allah perkenankan doa-doa kita, seterusnya memudahkan urusan-urusan kita semua.

   

"Manusia itu ibarat logam, baiknya mereka di waktu jahiliyyah, baik juga mereka di waktu Islam; jika mereka faham."


   Mulanya, aku sendiri tidak faham langsung untuk mentafsir kata-kata Rasulullah ini. Setelah diberi penerangan, dibincangkan, lama-lama sampai dah dalam kepala ni. Ayat cliche; setiap orang ada kelebihan dan kekurangan masing-masing. Okay, ayat macam hambar sebab tak feel maksud ayat tu sendiri. Cuba kalau; SETIAP MANUSIA PASTI ADA KELEBIHAN YANG TERSENDIRI. Agak-agak sampai tak feel tu? Okay, tak sampai lagi eh? Erm, next! 


   "Manusia itu ibarat logam"

   Erm, agak-agak apa maksudnya? Logam punya banyak cirinya, punya banyak fungsinya. Begitu juga manusia. Dulunya, logam hanya dibuat untuk senjata-senjata perang, bertani dan perkara-perkara lain sebelum berlaku revolusi. Kini, logam yang berbagai-bagai itu digunakan dengan meluas lagi; hanger, barang kemas, lampu dll. Haaa, banyak kan fungsinya? Dan logam juga digunakan dengan berterusan seiring dengan revolusi dunia. Sangat mengagumkan! Logam bukan sekadar sedebuk logam macam tu, bukanlah sehalus-halus logam macam tu je, tapi untuk mendapatkan emas yang cantik, zink yang utuh; pastinya logam-logam itu akan melalui banyak proses untuk menjadi sesuatu yang kita perlukan! Sesuatu yang diperlukan setiap hari; seperti kuprum contohnya. Betul? Kuprum; digunakan dengan meluas, lagi-lagi pelajar. Dakwat pen, pensel; besar jasa kuprum tu haaa... Walaupun harganya tidaklah semahal logam-logam yang lain tapi kegunaanya yang meluas itu digunakan oleh beribu-ribu manusia.

   Sama juga seperti manusia. Setiap daripada kita mesti ada kelebihan yang tersendiri. Ada antara kita yang boleh melukis dengan sangat cantik, ada yang boleh bercakap di khalayak tanpa gugup, ada juga yang boleh memasak bagai chef. Kelebihan setiap manusia itu berlainan. Tak semua orang punya kelebihan yang sama. Mungkin kita sedar kita punya sesuatu yang boleh menyumbang terhadap diri sendiri, keluarga dan lain-lain; tapi tidak tergerak. Jangan risau! Logam perlu melalui banyak proses untuk dijadikan bentuk yang paling ideal, samalah seperti manusia. Kita juga pastinya perlu melalui banyak proses untuk mengilatkan lagi logam-logam kita. Kelebihan yang kita ada ini bukannya sedebuk sempurna, bukannya sekali gus sudah bagus; kerana itu kita akan melalui proses-proses yang pelbagai. Apa contoh proses itu? Dengan hanya berlatih? Dengan hanya mencari sahaja? Okay, betul jawapan tu tapi sebenarnya banyak lagi prosesnya seperti kita didatangi dengan bermacam-macam ujian daripada Allah, kita mungkin akan berasa fed up, rasa mahu putus asa atau termakan dengan godaan syaitan yang melengah-lengahkan tujuan asal kita. Macam-macam lah, tapi  itulah namanya proses. Proses untuk mengilatkan lagi logam-logam kita.

   Jangan anggap KELEBIHAN itu adalah perkara-perkara yang besar sahaja. Suka mengemas pun satu kelebihan, tegas juga satu kelebihan, berlembut pun juga satu kelebihan. Kelebihan yang ada pada diri kita walaupun orang cakap sekadar suka membaca sahaja, tapi jika dengan hobi dia yang begitu, dia boleh menceritakan kepada rakan-rakannya tentang pengetahuan yang dibaca. Dia boleh memberi ilmu secara tidak langsung kepada rakan-rakannya. Walaupun, dengan kelebihannya yang suka membaca sahaja; lagi-lagi kalau memang dia je yang suka membaca. Nampak tak dekat situ, yang memang kita saling melengkapi. Kelebihan bukanlah sesuatu yang kita perlu bangga-banggakan, bukanlah sesuatu yang kita boleh beritahu satu dunia tapi, tanyalah;


"Dengan kelebihan ini, bisakah aku membantu Islam? Dengan kelebihan ini, bisakah aku menjadi manusia yang lebih baik daripada semalam? Dengan kelebihan yang aku ada ini, bisakah aku mengajak orang lain turut ikut sama menyelusuri jalan-jalan ini? Dengan kelebihan ini, bisakah aku menjadi hamba yang sentiasa taat kepada-Mu?" 


   Muhasabah. Kita bukanlah malaikat, kita manusia. Dengan kelebihan yang kita ada ini, jika tidak digunakan dengan baik; ingat semula; apakah sebenarnya tujuan kita hidup di atas muka bumi ini? Di pengakhiran kehidupan nanti, apakah hasilnya? Apakah amal yang boleh kita bawa? Adakah kita hanya hidup sekadar untuk bersuka-ria, tanpa sedar sebenarnya dunia ini hanyalah satu persinggahan. Bukan sekadar tempat yang dipenuhi dugaan, tapi tempat untuk kita menuai hasil-hasil untuk kita bawa di sana kelak. Kata Kak Shafwah, "Jangan tanya orang untuk tahu kelebihan dalam diri kita. Tanya diri kita sendiri kerana itu adalah kelebihan kita." Betul, aku akui. Bukanlah paksa diri untuk terus fikir; "Eh, apa kelebihan aku? Eh, apa yang aku boleh bagi untuk agama aku?" Tidak. Bukanlah begitu.

   Berbalik semula cerita logam tadi. Logam; adakah mudah untuk kita jumpa? Tak, kan? Kena gali tanah, tak jumpa, gali lagi. Sampai lah jumpa dan logam yang dijumpai bukan terus menghasilkan bentuk yang menarik, bukanlah terus sempurna. Begitu jugalah kita. Kadang-kadang, kita tak sedar pun kelebihan kita, mungkin tak jumpa langsung! Carilah, dan cubalah pupuk untuk sentiasa update kelebihan kita. InshaAllah. Ada orang dia pandai berniaga, ada orang yang pandai berkata-kata, ada juga orang yang bersuara merdu. Dengan logam-logam mereka ini, mereka boleh menarik orang lain untuk berbuat kebaikan, sekali gus perlahan-lahan menerapkan nilai-nilai Islam itu. Itulah realitinya, secara sedar atau tidak sedar. 

   Contoh; Saidina Umar al-Khattab, beliau dikenali dengan sikap tegas beliau. Beliau dengan beraninya mengwar-warkan keislaman beliau di hadapan khalayak ramai. Jadi, dengan ketegasan dan keberanian beliau itu, telah menarik orang lain untuk memeluk Islam kerana mereka turut merasakan bahawa mereka selamat apabila mereka memeluk Islam setelah melihat Saidina Umar melakukan sebegitu. Nampak tak, logam Saidina Umar yang tegas itu dapat menarik orang lain untuk memeluk Islam? Dalam ketegasannya, punya hikmah punya toleransi, sekali gus membawa sinar untuk yang lain.

   Contoh keduanya; dengan suara merdu, iringan muzik yang sedap didengar, penampilan yang indah dipandang, turut merupakan satu kelebihan. Doa-doa, selawat yang dialunkan mudah untuk dihafal; sekali gus menjadi 习惯 (xiguan/kebiasaan) untuk kita mengalunkan kata-kata indah itu. Jadi, tidak mustahil untuk hidayah itu datang melalui cara ini. Nampak tak? 

   Aku pasti; jika kita duduk berfikir, bermuhasabah, bercakap dengan Tuhan; pasti akan tertanya; apakah amal yang kita akan bawa untuk seterusnya? Apakah sumbangan kita terhadap agama? Apakah sudah kita melaksanakan tanggungjawab terhadap diri sendiri? Apakah sudah kita turut menjaga keluarga kita; yang paling dekat sekali untuk turut sama-sama selusuri jalan indah ini? Jadi, kesedaran itu penting. Pentingnya untuk kita gali ilmu dan belajar dengan hati yang lapang untuk kita serap ilmu itu sebanyak yang mungkin, kerana kita tidak tahu setakat mana kita masih bisa bernafas. Wallahualam. InshaAllah, perlahan-lahan kita mulakan langkah dan teruskan saja. Jangan sesekali berhenti; ingatlah, setiap kejatuhan yang kita alami itu sebahagian plot cerita untuk kita bangkitkan semangat juang kita dalam mengejar cinta Allah. 

No comments:

Post a Comment

Tak salah nak bagi pendapat :)